Rangker's, Bermusik dari Barang Bekas

- Senin, 28 November 2022 | 19:31 WIB
Grup musik Rangker's dalam salah satu penampilannya. (SMSolo/dok)
Grup musik Rangker's dalam salah satu penampilannya. (SMSolo/dok)

SOLO, suaramerdeka-solo.com - Galon, drum plastik, botol kaca, dan ember bekas yang semuanya hanya berupa barang limbah ternyata bisa menjadi berbagai alat musik di tangan para wanita paruh baya ini.

Yang istimewa, musik yang mereka mainkan pun cukup banyak mendapat perhatian masyarakat.

Ya, grup musik Rangker's Putri Maria ini cukup sering diminta untuk mengisi berbagai acara hingga membuat video youtube yang cukup lumayan subscribernya.

Baca Juga: Shaggy Dog Bakal Meriahkan Tahun Baru di Wonogiri

Niniek SM, salah satu anggota Rangker's Putri Maria mengemukakan, nama mereka berasal dari rangkas atau musik berbasis barang bekas yang mereka mainkan. Sementara nama Putri Maria diambil dari nama sekolah mereka yakni SD Putri Maria.

Anggota grup musik ini memang seluruhnya tak lagi muda. Mereka berusia awal 60 tahunan. Niniek yang merupakan pelatih bahkan sudah menginjak usia 71 tahun. Bermain musik menjadi salah satu untuk mengisi kegiatan di masa lansia mereka.

Baca Juga: Menakar Peluang dan Skenario Polandia, Argentina dan Arab Saudi Lolos dari Grup C

"Kami ingin turut berkarya di bidang musik yang berbasis limbah. Ketika kami menginjak usia lansia, kami tetap melatih ketrampilan dengan bermusik. Menyeimbangkan nada pikiran, ketukan dan gerakan yang kompak," jelasnya.

Anggota Rangker's sendiri sekitar 17 orang yang keseluruhannya mampu memainkan alat perkusi dari barang bekas. Barang yang awalnya tak berguna itu ketika dimainkan ternyata menghasilkan perpaduan musik yang indah dan enak di telinga.

Baca Juga: Perwakilan IDI Boyolali Datangi Ketua DPRD, Ini Tujuannya

Meski usia tak lagi muda, mereka tetap enerjik dan cekatan memainkan alat musik barang bekas.

Niniek dan teman temannya itu mengaku t yang mereka lakukan dalam bermusik dari barang bekas menjadi kegiatan yang menyenangkan bagi lansia, selain tetap melatih ketrampilan juga membina kekompakan, keguyuban dan silaturahmi.

Baca Juga: Tolak Omnibus Law RUU Kesehatan, Dokter dan Profesional Kesehatan ke DPRD Karanganyar

Mereka meneguhkan 4G sebagai motto mereka yakni gayeng, guyub, guno, dan gemari yang artinya menyenangkan, kompak, bermanfaat dan saling menyayangi.

Mereka pernah tampil di Solo Car Free day beberapa waktu lalu dan atensi masyarakat cukup membuat para wanita paruh baya yang masih terlihat bugar ini terharu. **

Halaman:

Editor: Heru Susilo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Haji Murod Tukang Ojek Pengkolan Meninggal Dunia

Minggu, 29 Januari 2023 | 20:49 WIB

Indra Bekti Harus Gunakan Selang Seumur Hidup

Selasa, 24 Januari 2023 | 09:33 WIB

Na Chul Meninggal Dunia, Siapa Na Chul?

Sabtu, 21 Januari 2023 | 20:16 WIB

Happy Asmara Terbaring Lemah di Rumah Sakit, Kenapa?

Selasa, 17 Januari 2023 | 12:20 WIB
X