Wasit dan Pelatih Profesional, Peluang Baru bagi Kalangan Olahraga

- Kamis, 30 September 2021 | 20:41 WIB
Ketua KONI Wonogiri Eko Budi Santosa menandatangani MoU dengan jajaran FKor UNS Surakarta, Kamis (30/9/2021). (SMSolo/Setyo Wiyono)
Ketua KONI Wonogiri Eko Budi Santosa menandatangani MoU dengan jajaran FKor UNS Surakarta, Kamis (30/9/2021). (SMSolo/Setyo Wiyono)

SOLO, suaramerdeka-solo.com – Peluang baru terbuka di kalangan olahraga, yakni menjadi pelatih, wasit dan juri profesional.

Asisten Deputi Bidang Peningkatan tenaga dan Olahraga Keolahragaan Kemenpora, Dr Herman Chaniago menyebut peluang sebagai pelatih, wasit dan juri profesional kini sangat terbuka, seiring dengan kebutuhan di masing-masing cabang olahraga.

Apalagi saat ini bermunculan permintaan pelatih yang diajukan beberapa negara lain ke Kemenpora.

Baca Juga: PON XX Papua: Ekshibisi Kick Boxing, Mahasiswa UTP Raih Emas untuk Jateng

‘’Permintaan pelatih dari negara lain cukup banyak di antaranya pada cabang-cabang beladiri, bulutangkis dan lain-lain. Ini kan peluang terbuka, tentu saja bagi pelatih profesional,’’ kata Herman Chaniago sebagai narasumber daring, Kamis (30/9/2021).

Herman Chaniago menjelaskan hal itu pada workshop Kerja Sama Keolahragaan dengan Stakeholder untuk kemajuan Olahraga Indonesia yang digelar Fakultas Keolahragaan (FKor) UNS Surakarta di UNS Inn.

Selain Herman, narasumber lain yakni Ketua Umum Ikatan Sarjana Olahraga Indonesia (Isori) Jateng Dr Andry Akhiruyanto MPd dan peserta workshop hadir secara fisik dengan prokes ketat di ballroom UNS Inn.

Baca Juga: PON XX Papua: Target Awal Ke Duel Final, Ini Dia Daftar Atlet Tim Voli Indoor Jateng

Menurut Herman, Kemenpora siap mendukung sertifikasi para wasit dan pelatih sebagai tenaga profesioal, namun untuk level nasional dan internasional.

Sedangkan sertifikasi untuk level provinsi dan daerah-daerah, menurutnya bisa dilakukan bekerja sama dengan Dispora provinsi atau kabupaten/kota, serta Ikatan Sarjana Olahraga Indonesia (Isori) di masing-masing tingkatannya.

‘’Peningkatan juga terjadi pada permintaan tenaga wasit. Pada Olimpiade Rio de Janeiro 2016, hanya ada seorang wasit dari Indonesia, yakni di cabang taekwondo. Tapi pada Olimpiade Tokyo 2020, ada enam orang wasit dari Indonesia,’’ jelas dia.

Halaman:

Editor: Setyo Wiyono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Aslam dari Klaten Menangi Horseback Archery Jateng

Senin, 24 Januari 2022 | 12:42 WIB

Proliga 2022: Kembali Bangkit, LavAni Raih Poin Penuh

Senin, 24 Januari 2022 | 06:49 WIB

Proliga 2022: Juara Bertahan Samator Hempaskan LavAni

Sabtu, 22 Januari 2022 | 21:48 WIB
X