Jalan Antardesa Rusak Parah, Warga Tambal dengan Semen

- Senin, 24 Januari 2022 | 15:05 WIB
Ruas jalan di Dukuh Sepandan Desa Karangpelem, Kedawung yang sebelumnya rusak parah dan sering mengakibatkan pengendara sepeda motor kecelakaan ditempat itu karena selip, kini ditambal dengan diplester semen. (SMSolo/Anindito AN)
Ruas jalan di Dukuh Sepandan Desa Karangpelem, Kedawung yang sebelumnya rusak parah dan sering mengakibatkan pengendara sepeda motor kecelakaan ditempat itu karena selip, kini ditambal dengan diplester semen. (SMSolo/Anindito AN)

SRAGEN, suaramerdeka-solo.com - Jalan raya penghubung antar Desa Karangpelem - Desa Mojodoyong Kecamatan Kedawung, tepatnya di ruas Dukuh Sepandan Desa Karangpelem yang rusak parah ditambal warga dengan diplester semen.

Jalan rusak di Dukuh Desa Karangpelem sering menimbulkan kecelakaan. Sudah banyak pengendara sepeda motor mengalami selip dan terjatuh di jalan rusak itu, hingga mengalami luka serius.

Sebenarnya warga tahu kalau urusan perbaikan jalan rusak yang bertanggungjawab DPUPR Sragen.

Baca Juga: Sukoharjo Catat Kenaikan Kasus Covid. Periode 17-23 Januari Total 8 Kasus

"Tapi karena merasa kasihan sering melihat orang terjatuh di jalan berlubang yang lama tidak diperbaiki, sehingga warga menambal jalan itu dengan di plester semen,'' tutur Suparni Warga Desa Karangpelem, Kedawung.

Sularno warga Sepandan RT 06 Desa Karangpelem mengungkapkan, sebenarnya yang mengupayakan dan membiayai penambalan jalan rusak itu ustadz di Sekolah Dai Kampung (SDK) 15 Desa Karangpelem, Kecamatan Kedawung, Sragen.

Baca Juga: Unik, Lomba Mewarnai Wayang Bima di Klego. Bebek Menjadi Hadiahnya

Lokasi gedung SDK itu sangat sederhana dan berlokasi di kompleks Masjid Miftakhul Jannah Desa Karangpelem. Kabar adanya jalan rusak yang mencelakai orang lewat, didengar Priyanto.

Priyanto yang juga pembina SDK 15 membeli semen dan pasir, kemudian mulai menambal jalan rusak dibantu sejumlah warga Dukuh Sepandan RT 06.

"Itu sebagai bentuk keprihatinan karena melihat jalan rusak di Dukuh Sepandan yang mengakibatkan pengendara sepeda motor terjatuh, tapi tidak segera diperbaiki," jelas Sularno.

Halaman:

Editor: Heru Susilo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

20.000 Warga Sragen Terima BLT Minyak Goreng

Kamis, 19 Mei 2022 | 14:58 WIB

120 Anak Yatim Piatu di Sragen Terima Santunan

Selasa, 26 April 2022 | 20:30 WIB

Surtono Ketua PSHT Cabang Sragen Meninggal Dunia

Sabtu, 16 April 2022 | 10:16 WIB

20 Ribu Pedagang di Sragen Terima Bantuan Tunai

Senin, 11 April 2022 | 21:00 WIB
X