Wabah PMK di Boyolali, Sapi Dilokalisasi, Pasar Hewan Disemprot Disinfektan

- Jumat, 13 Mei 2022 | 05:30 WIB
Petugas PMI melakukan penyemprotan disinfektan di Pasar Hewan Jelok, Kecamatan Cepogo. (SMSolo/dok)
Petugas PMI melakukan penyemprotan disinfektan di Pasar Hewan Jelok, Kecamatan Cepogo. (SMSolo/dok)

BOYOLALI, suaramerdeka-solo.com - Pemkab Boyolali langsung bergerak cepat dalam penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak sapi.

Begitu muncul kasus, lokalisasi ternak lantas dilakukan di satu kandang.

Menurut Asisten II Bidang Pembangunan Sekda Boyolali, Insan Adi Asmono, dari 15 sapi yang terpapar kini 13 sudah membaik. Kasus PMK pun mampu dikendalikan.

Baca Juga: Kasus Perusakan Benteng Keraton Kartasura, Pemilik Lahan Tawarkan Mediasi

Kemudian antisipasi juga dilakukan dengan membatasi ternak dari luar daerah. Satgas PMK juga langsung lakukan tracing pada surveilans hewan untuk mengantisipasi penularan lebih banyak.

“Ternyata hanya ada temuan 15 ekor di Mojosongo. Maka kami lokasikasi agar tidak menyebar,” katanya, Kamis (12/5).

Baca Juga: 170.000 Ekor Sapi di Wonogiri Diklaim, Steril dari Penyakit Mulut dan Kuku

Selain itu, juga dilakukan upaya preventif dengan melakukan penyemprotan disinfektan di lima pasar hewan yang ada di Boyolali.

Yakni Pasar Hewan Jelok, Cepogo, Pasar Hewan Ampel serta Pasar Hewan di Nogosari, Karanggede dan Simo.

Baca Juga: Antisipasi Penyebaran Wabah PMK Lewat Jogo Ternak

Halaman:

Editor: Heru Susilo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Rem Blong, Truk Trailer Gasak Avanza di Boyolali

Senin, 27 Juni 2022 | 10:35 WIB

Boyolali Menerima Jatah 1.500 Dosis Vaksin PMK

Jumat, 24 Juni 2022 | 15:58 WIB

7.927 Ternak Di Boyolali sudah Ditracing

Selasa, 21 Juni 2022 | 18:25 WIB
X