Ini Tradisi Unik di Boyolali. Laku untuk Kurban, Sapi Diarak Keliling Kampung

- Rabu, 29 Juni 2022 | 20:06 WIB
Seorang anak kecil dengan berani menuntun sapi keliling Dukuh Semaran Desa Jurug, Mojosongo, Boyolali.  (SMSolo/Joko Murdowo)
Seorang anak kecil dengan berani menuntun sapi keliling Dukuh Semaran Desa Jurug, Mojosongo, Boyolali. (SMSolo/Joko Murdowo)

BOYOLALI, suaramerdeka-solo.com - Ada tradisi unik yang dilestarikan warga Dukuh Semaran Desa Jurug Kecamatan Mojosongo, Boyolali. Ya, sapi yang laku untuk kurban diarak keliling kampung.

Tak hanya itu saja, pemilik sapi juga menggelar syukuran dengan cara sedekah nasi gudangan dan jajanan.

Nasi itu dibagikan kepada warga sekitar. “Ini bentuk rasa syukur dan perpisahan dengan ternak yang disayangi,” ujar Tedi Nugraha (25) warga setempat.

Baca Juga: Ini Aturan Penyembelihan Hewan Kurban di Kabupaten Boyolali

Dia menjelaskan, usaha penggemukan sapi ditekuni mayoritas warga. Biasanya yang dipelihara adalah jenis Peranakan Ongole (PO).

Rata- rata dipelihara selama satu atau dua tahun dan setelah gemuk dijual kepada peminat.

Warga lain, Marmin (58) menjelaskan, dia memelihara puluhan sapi. Tiga di antaranya adalah sapi jumbo, Mbah Semar, Gatotkaca dan Bagong.

Mbah Semar yang berbobot hampir satu ton ditawarkan dengan harga Rp 80 juta.

Baca Juga: Sapi Perah Desa Samiran Jadi Sasaran Perdana Vaksinasi PMK di Boyolali

“Kalau ada minat, silahkan saja. Saya minta harga Rp 80 juta.”

Halaman:

Editor: Setyo Wiyono

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Nakes Boyolali Mulai Memperoleh Vaksin Booster Kedua

Minggu, 7 Agustus 2022 | 20:14 WIB
X